Friday, May 22, 2015

Menjadi besar-sebuah puisi

Hujan masih tanpa bau tanah
Dan ia rindu pada pulang
memeluk ibu dan hangatnya
source: http://feelgrafix.com/741938-awesome-nature-wallpaper.html
masih dengan ingatan dimandikan air hangat
sebelum sekolah

Di balik kaca dan sinar matahari satu-satu
Ada wajah bapak di sana
Mungkin rambutnya sudah memutih
dan kakinya mulai lelah
Ia tertawa kecil, mengenang bapak
Ia masih digendng hingga sembilan tahun

Kamu sudah besar nak, sudah besar, sudah besar

Adalah rindu kepada ibu ketika tangan mengusap ubun-ubun di tiap malam
Aku masih seperti lima tahun
bersembunyi di balik punggungmu

Adalah rindu kepada bapak ketika tak seorang pun mendengarmu dengan diam
Dia selalu tanpa menyela dan membiar mimpi itu jadi tinggi

Ah, kamu sudah besar nak!
                                                                                                          Yogyakarta, senja
                                                                                                            12 Mei 2015
                                                                                                         Tentang menjadi pejuang

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah dibaca,semoga bermanfaat. Silakan menuliskan komentar Anda. Terima Kasih