Wednesday, January 13, 2016

Pelatihan Hidup Tanpa Kekerasan #PeacePlace Pati

Hari-hari saya di  desa Muktiharjo Pati  di PeacePlace merupakan pilihan terbaik saya di awal tahun ini. Liburan yang berarti, meski mengikuti serangkaian training yang lumayan menghabiskan energi karena berlangsung selama 6 hari. Pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pelatihan yang baik bagi seorang pendamping. Pendampingan yang dimaksud  tidak hanya pendampingan  terhadap orang lain tetapi bagaimana kia mendampingi diri kita sendiri dan bagaimana kita hidup berdampingan di masyarakat.  

Bagaimana saya tahu adanya pelatihan ini karena informasi dari seorang teman dari email saya yang lama. Sebenarnya regitrasinya sudah tutup sejak Desember tetapi saya nekat email karena  kebetulan saya  punya banyak waktu (liburan semester) dan membutuhkan pelatihan-pelatihan seperti ini untuk menjadi  seorang yang berguna di kemudian hari. Menjadi pendamping yang baik  untuk diri saya, dalam hidup berdampingan dengan keluarga dan pertemanan , kerja dan sekitar tempat saya tinggal nanti menjadi mimpi saya.

Pelatihan ini merupakan pelatihan internasional, jadi saya mendapat beberapa teman baru dari Amerika, Filipina dan Australia. Selain itu saya mendapat teman-teman baru di Pati. Saya salut dengan semangat belajar ibu-ibu di Pati. Pelatihan dibuat dengan mengunakan dua bahasa. Ibu Nadine, fasilitator sudah fasih berbahasa Indonesia jadi penyampaian pun bisa lebih dimengerti.
Model pelatihan ini agak berbeda dengan pelatihan lainnya yang pernah saya ikuti. Jika setiap kali dihadapkan dengan power point maka di pelatihan ini tidak sama sekali. Kita langsung praktek  dan menggali materi dari pengalaman hidup kita sehari-hari.  Banyak games menarik yang membuat saya lebih mengerti karena materi terlihat lebih nyata (konkrit), tidak semu seperti teori-teori yang membutuhkan waktu dan pengulangan cukup lama untuk pemahaman yang lebih baik.


Sesi sharing dan mendengar

Di sela-sela istirahat

Materi Hati Nurani 

Jadwal kegiatan

Materi dari hari pertama sampai hari ke enam saling berhubungan, jadi semua peserta diharapkan untuk ikut  full. Materinya antara lain memunculkan hal-hal yang baik dari orang lain dan teman, menjelaskan bentuk-bentuk kekerasan, trauma dan cara mengatasi trauma dengan model-model pendekatan yang secara langsung bisa dipraktekan secara bersama-sama.

Sesuai dengan jenis pelatihan yakni hidup tanpa kekerasan, maka Peace Place menilai penting untuk memulai suatu hubungan baru dari orang dewasa dengan anak. Saya juga mempelajari bagaimana sebaiknya orang dewasa membangun hubungan dengan anak. Dengan berhubungan dengan anak dalam kehidupan sehari-hari kita dapat mengembangkan generasi baru yang hidup damai tanpa kekerasan. Perubahan hidup ke arah yang lebih baik akan kelihatan pada generasi mendatang.


2 comments:

  1. Wah, aku baru tahu ada pelatihan seperti ini. Bagus, ya. Damai memang indah :)

    ReplyDelete
  2. Pelatihannya keren, berbeda dari yg biasanya pula yah. Lbh dekat ke masyarakat langsung dan pastinya lebih mengena ini krna materinya pun disuguhkan dgn cara yg tidak monoton spt biasa. Aahh jd kangen ikut2 training juga.:D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah dibaca,semoga bermanfaat. Silakan menuliskan komentar Anda. Terima Kasih